Sampai di hari ke-6…

Alhamdulillah sampai di hari ke-6 Ramadhan, Ayo adek yang kuat yah yang kuat yah…seperti rencana sebelumnya aku tetep berpuasa tahun ini dengan catatan…duh Maaf Ya Allah bukan maksud hamba…
catatannya aku kuat, perut gak melilit en gak kudu pengsan plus gangguan2 lainnya yah. Tau kan kondisi diri sendiri toh aku punya pengecualian untuk tak berpuasa tentu saja dengan membayar fidyah dan membayar hutang alias qadha puasa yang ditinggalkan dilain waktu.
Puasa kali ini tantangan terberatnya adalah:
KERETA
Iyess bumil mesti naik turun jembatan busway en pindah jalur di stasiun tanah abang dengan tangga yang tinggi banget dan sukses bikin ngos – ngosan belum lagi ganasnya penumpang saat kereta datang dan kondisi dalam kereta yang rusuh padet panas padahal ber-ac hadehhh…bukan bukan ngeluh cuman biar pemerintah lebih perhatian ajah ke sarana transportasi massal di Jekardah kota terbesar tersohor terkaya dan ter-apapun di bumi Indonesiah ini.
Karena puasa ada perubahan jam kerja akupun menyesuaikan kebiasaan selama Ramadhan. Bangun pagi jam setengah 4 siapin sahur ama iroh, kalo Nay gak kebangun bisa cepet banget ini klo kebangun mesti ajakin maen si cantik juga. tepat jam 04.00 bangunin si papa sahur barengan sampai imsya’ berbunyi dan biasanya diakhiri dengan meneguk madu n minum air putih…Selanjutnya subuhan bareng trus sempet “leyeh-leyeh” setengah jam-an kadang sipapa bablas ajah sampe aku mo berangkat, bunda lanjut mandi n siap2 tepat jam 6.10an cabcus dianter papa n Nay2 sampai depan gerbang perumahan cegat angkot ke stasiun, biasanya siy bareng papa berangkat tetapi karena jam kerja papa tetep yasud bunda naik angkot sajah dan berdo’a gak ngetem lama yang bikin ketinggalan kereta 6.30 dari Sudimara…
Sampai stasiun biasanya pas banget kereta datang dan yiey jam 7.15 udah dikantor sajahhh…jam kerja selama Ramadhan 7.30-04.00 pada prakteknya aku selama 4 hari ini balik jam 16.30-16.45 klo beruntung dapet kereta langsung Sudirman-Serpong 16.54 yang berakibat tepat waktu berbuka sudah dirumah klo ketinggalan kereta selanjutnya biasanya buka dikereta atau di stasiun gak masalah siy sekedar minum pelepas dahaga.
Untuk urusan masak memasak kebiasaan sampai hari ini malem sebelum bobok aku ama iroh siapin bahan2 yang mau dimasak untuk sahur, trus sebelum sahur aku masak bentar lanjut siapin masakan buat Nay abis sahur…teknis untuk buka biasanya bawa makanan jadi atau masak alakadarnya/sisa sahur ditambah masakan beli, pendamping or takjilnya aku suka jajan di stasiun ama beli buah sekalian tapi sering juga beli bubur lewat depan rumah yang lebih enak kolaknya, sumsumnya, candil enak semuanyaaahh loh Naypun suka banget ama bubur sumsum. klo sekedar es blewah, cincau, puding atau orange squash aku bikin sendiri termasuk bikin es batunya … belanjaan emang jadi bengkak makanan juga cenderung lebih banyak maklum Ramadhan yah🙂
Met puasaaa semuanyahhh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s