Anak Kedua dan Konsekuensinya

Udah siap jadi orang tua lagi??InsyaAllah…mudah2an ya Allah.
Bukaaannnn bukan aku ragu akan kemampuan lahir bathin menghadapi anak kedua, tapii ya jaman sekarang ini gak bisa tutup mata ama segala konsekuensi punya anak gak boleh dibedakan itu anak kedua.
Berbagi kasih sayang, waktu, perhatian, usaha maksimal ASIX-MPASI-RUM , dan tentu saja pendidikannya. Udah??belum ternyata secara finansial tambah anak bener2 harus dipikir tamahan-tambahan lainnya yang menghitungnya secara kasar ya 2x kebutuhan 1 anak…Mmm pantes yah dana darurat anak 2 nilainya beda ama 1 anak (garuk2 tanah mikir dana darurat yang gak ngumpul2). Apa saja persiapan finansial menghadapi anak kedua

1. Biaya newborn
Yah ini gak akan habis2an kaya anak pertama. kenapa?mau jenis kelamin sama atau beda baju2 newborn gak banyak beda masih adalah yg bisa dipakai ulang dari si kakak, apalagi kebutuhan yg gede2 macam stroller, sterilizer, warmer, breastpump, clodi2, dll jadiii budget disini MESTINYA LEBIH DIKIT alias melengkapi sajahhh…

2. Biaya Kontrol dan chek-up
Alhamdulillah yang ini menjadi tanggungan kantor, dan Alhamdulillah (lagi) tinggal di pinggiran Jakarta yang biaya kontrol 1/2 dari biaya kontrol di RS Jakarta jadi gak perlu nambah dari pagu kantor #smile

3. Biaya melahirkan
Iyahhh sebagian besar pasti di cover kantor sendiri dan/suami 100%, tapi di tempatku ada batas maksimal tertentu yang mesti dipegang lebih dari itu HARUS siap2 korek tabungan yeahhhh…

4. Biaya pengasuh bayi
Konsekuensi ortu bekerja mesti siapin pengasuh baby satu lagi khusus buat si adek kecil, ini pasti berasa yak secara bulanan gitu gajiannya plusss capek bathin juga bayanginnya😦.

5. Biaya hari2
Diapers, susu formula/uht (nantinya), makanan, baju, mainan, belanja bulanan bahkan tiket mudik ke kampuang pun naik drastis yah OSTOSMATIS…namapun nambah 2 orang sekaligus (si baby n pengasuhnya)

6. Biaya pendidikan
Nah ini gong-nya, kalo kesehatan InsyaAllah ditanggung tempat kerja kalo pendidikan jadi urusan masing-masing yakzzz…ngeri juga ngeliat berapa yang mesti ditabung atau dibeliin reksadana buat sekolah anak2
kelak apalagi bulan mei-juni ini reksadana saham anjlok jlok jlok :(…
Gusti Allah mboten sare masing-masing anak bawa rejeki-nya masing-masing amien amien amien…

Yang penting buka mata buka telinga, tambah anak tambah semua muanya…(lihat slip gaji kapan naiknya yah :P)

4 thoughts on “Anak Kedua dan Konsekuensinya”

  1. segala biaya yang dobel-dobel itu pasti akan berbalas kebahagian yang dobel juga ya mba anis.. Senengnya udah mau yang ke-2, diriku masih maju-mundur inih, belom mantep hati🙂

    btw, salam kenal yaa, padahal ngikutin blog nya dari zaman wed prep nya loh tapi silent reader..

  2. Hehehe..jangan mumet buk, bukankah hidup emang begitu yah.kita berdoa saja semoga kita sanggup memberi yg tbaik yg kt bisa smile

  3. @emakshira
    met kenal jugak yah…akupun sblm hamil maju mundur maju mundur sampai akhirnya baru mau program eh dah hamil ajah gitu jadinya Alhamdulillah ajah sambil inegt2 umur masuk kep 3 gini hufff #curcol

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s