Biaya berantai rumah mungil (baru)…

Judulnya kayak pesan berantai ajah…
Maksud aku disini buat keluarga baru kan biasanya beli rumah kecil (tipe 36-45) n perumahan baru. Tipikal tipe 36/45 biasanya bagian belakang rumah masih terbuka alias oblong-oblong yang ada biasanya hanya kitchen sink ama keran aer doank…(ini rumahku yah, gak semuanya begitu siy hoho). Rumah model begini perlu antisipasi biaya bawaan dari mengurus rumah baru kita itu. Kenapa akan banyak masalah berantai seperti yang kualami yang semuanya kaya UUD alias ujung-ujungnya duit *Sigh (padahal untuk proses KPR ajah dah empot2an).
Beda sama rumah second yang dah renovasi (catet yang udah renovasi ) pembeli bisa sedikit bernafas lega meski tetep mesti perbaikan minor sana-sini tapi kok sepertinya gak sebanyak rumah baru.
Apa ajah yang perlu jadi perhatian dan uang??

  • Tinggin tembok belakang + pengaman (bisa dari kawat atau pecahan kaca sekeliling)

Ini biasanya yang pertama kali dilakukan oleh para penghuni baru sebagai prioritas untuk security perkiraan dananya ahemmm lp secara udah 1.5tahun yang lalu kalo gak salah untuk ninggiin tembok belakang tergantung bahan pembuatnya mau batako, bata merah atau hebel klo gak salah lagi aku pakai batako untuk tembok belakang ini. perkiraan biaya material+tukang: IDR3000K (luas tambahan 20-25m2)

  • Pasang teralis dan gorden

Ini step kedua yang aku lakukan pasang teralis di semua jendela dan gorden ini sangat variatif harganya mulai yang biasa ajah sampe mihil, kayaknya aku masuk yang kategori biasa ajah deh🙂
Perkiraan biaya teralis: IDR2500K (1 jendela besar, 3 sedang dan 2 kecil), perkiraan biaya gorden (termasuk vitrage sejumlah jendela): IDR1750K

  • Bikin dapur/tutup canopy belakang

Nah ini tiap orang beda2 ada yang bagian dapurnya yang terbuka tadi cukup diberi canopy ada juga yang sekalian ditutup, ada juga yang sekalian nambah kamar 1 lagi dibelakang (buat calon art), dan yang terakhir sekalian di cor atasnya kali2 bisa ditingkat suatu hari nanti dll tentunya harganya tak murah untuk proses ini karena sangat variatif maka harganya juga dikisaran IDR10000K-IDR25000K

  • Bikin canopy teras

Lagi2 karena rumahnya standart maka carport dan teras tentunya masih terbuka dan bisa dibayangin klo ujan wedehhh kena semua deh ya jemuran ya pintu depan ya motor kuyup abisss…biasanya juga beda2 maunya si empunya rumah tergantung kondisi kantong saat itu. mulai dari yang paling awet sekaligus paling mihil dengan cor full sampai teras, ada yang cor sebagian dengan kombinasi kayu/asbes, dan ada juga yang pakai fiberglass kayak aku dengan total luas 14-16m2 perkiraan biayanya mulai IDR4000K-10000K (fyi pakai fiberglass+besi holo kena kurleb IDR6600K)
Nah jangan dikira setelah 4 item diatas kelar masalah beres, pengalaman aku selalu muncul masalah selanjutnya hoahhh…apa ajah yuks kita lihat
– List/pinggiran rumah rusak/jatuh –> sekali jatuh gibs nya ancur mesti beli lagi+cat+biaya pasang
– Plafon mulai rembes en beberapa bocor –> mesti panggil tukang tambal/bongkar/diakalin supaya gak bocor
– Bak mandi kamar mandi bocor alus –> nyebein banget soalnya gak tau tepatnya dimana mesti inisiatif benerin sendiri klo gak sanggup panggil tukang klo masih rembes juga bongkar ajah Grrrrrhhh
– endesebreee endesebreee….
Note: belum termasuk bikin pager depan, bikin tambahan kamar, tambahan kamar mandi, bikin taman, loh loh kok masih banyak ajahhh ni baru rumahnya belum isinya…deuh buang jauh2 impian mendesain interior deh konsen aja pada kebutuhan perabot primer dulu :p
Begitulah balada rumah mungil (baru) yang gak ada ujungnya…

24 thoughts on “Biaya berantai rumah mungil (baru)…”

  1. printilannya yg seabreg ya jeng. tp kl aku lbh prefer rumah baru seperti punyamu drpada rumah second, komplit sih komplit tp kurang sreg aja krn bukan jd org pertama,hehehe.

  2. @jeni
    hooh apalagi di kota begini deuh biaya ampun2an…material dateng ajah preman pada ngerubung en “harus” bayar biaya penurunan material yang gak dikit jugak … klo di kampungku sana 100jt dah jadi rumah gede 3 kamar pakai kayu jati disini palingan baru jadi 1/2 rumah pakai kayu mahoni🙂

  3. eh ada preman yg ngrecokin toh baru tau aku.
    Ngemeng2 rumah, ya betul bgt tuh 100-150 jutaan apalagi di pandaan alias kampungku ma misuamu
    dah dapat bagus tuh. Postingmu oke bun, bs buat referensiku hunting rumah, hehehe tengkyu ya bun

  4. @endahh
    hooh…gmn bs nabung yakx tuing tuin
    @jeni
    wah aku gak tau di tempat lain yah…cos banyak juga kasus disekitaran ciputat, bintaro dll yang tiap perumahan dah dikuasai preman2 setempat yang sukanya malakin material dateng en dah pake tarif jugak per hebel berapa, per sak semen berapa per pick-up pasir berapa heeehhhh…

  5. emang ngurusin printilan rumah selalu bikin pusing ya mba, tp akhirnya setelah rapi dan enak ditempatin pastinya seneng banget.

    btw, salam kenal yaa(pdhl jd silent reader sejak jaman persiapannya mba anis nikah😛 )

  6. aku baru mengalaminyaa..
    hihi..

    tapi tetep yaa seneng udah punya rumah sendirii dengan hasil jerih payah sendiri. betuul?😀

  7. wah..bener bangeet postingannyaa…emang ternyata beli rumah tuh ga cuma beli rumah tp perintilan pasca beli rumahnya itu yg masyaAllah..bikin kantong jebol😦 soal preman, aku jg sempat ngalamin tuh waktu bawa keramik ke calon rumah, eeh tiba2 ada orang kampung aja yg dah nurun2in keramik dr mobil(pake angkot dulu bawanya) trus abis itu mereka minta jatah, per kotak diitung 2ribu, ndilalah ada banyak kotak, totalnya abis 50ribu..gondok abisss..50ribu cuma buat nurunin keramik doank..gitu mah kita bisa sendiri kalii….eh..malah jd curcol😛

  8. mba anis…… huwaaaaaaa iyaah banged,ga ada ujungnya ihiiikkss… semingguan kmaren aq pasang teralis & gorden aja udah abis banyak bangeeedd, 8jetian!!! * nangis guling2 di aspal* tmpat jemuran yg tdnya mo dipakein teralis di skip dulu, blm jadi & canopy hlmn depan belakang juga blm jadi dipesen, soalnya over budget, kudu nabung duluu huhuhuhu *nangis darah*…. kok kayanya ga abis2 sih ya…. aq byk yg belum di beli, sofa tamu, meja makan aja blm ada…T_T

  9. @deva
    kayaknya emang bakal panjanggg dan lamaaa deh urusan rumah baru, aku beli rumah akhir 2008 nempatin 2009 dan beli sofa, meja makan akhir2010 karena emang bukan prioritas yg penting ada karpet, kasur,lemari,kompor+magic com+alat2 masak+makan, ama kulkas…lainnya sih bisa ditunda bertahun2 ;p

  10. wah…senasib nih. saya sedang “in progress”..mana duitnya ga tersedia langsung semua…mak blek..tp turun bertahap (mencairkan tunjangan rumah, tunjangan cuti, pendidikan, bonus..). kalo nunggu semua turun, keburu harga besi, batu bata, dll pada naik…mari saling mendoakan yaa…aamiin..

  11. salam,
    sudah seminggu ni blogwalking di blog mbak gara-gara mbah google waktu saya tanya tentang KPR rumah dan rumah mungil memberi saran untuk datang ke sini.
    wah jadi harus siap-siap betul nih saya kalau jadi ambil KPR.
    Btw, makasih lo mbak karena tulisan mbak yg seputar rumah n KPR cukup memberi saya gambaran yang lebih luas. tidak sesimple yg diduga. tidak sesimple bangunan rumahnya. ternyata ribet juga.

  12. Membaca tulisan ini jadi kek ngeliat diri sendiri, mumet mikir sarang… hee….
    Begitu banyak pernak pernik yg kudu dipikirin, demi sebuah ”istana” :p
    mulai dari ngutang, ngredit, nabung mpe jungkir balik biar bisa mewujudkan rumah idaman.
    Terima kasih untuk tulisannya yaa… salam kenal, dan selamat untuk rumah idamannya🙂

  13. Salam kenal mbak Anis
    Pengalaman mbak dr hunting rumah sampe renov2 serupa dgnku mbak,hehehe.

    Aku dr 2008 hunting tp apa daya blm kebeli. Alhamdulillah awal 2011 bs ngumpulin DP dr sana sini dan taraaaa….kebeli jg rmh mungil minimalis idaman hati🙂 di perumahan dkt Gading Serpong

    Tapi emang bener mbak,printilannya bnyk beut! 2 minggu lalu pasang teralis kena 1,25jt utk 5 jendela. Blm renov dapur, nembok blkg, canopy dll.

    Tp seneng bgt pny rmh sndri, secara udh ngontrak ampir 7thn🙂

  14. @popi
    selamat yah atas rumah barunya…semoga barokah.untuk printilan pelan2 ajah yang penting rumah nya udah ada…

  15. Salam kenal semuanya,,Waduh,,aq kira cuma aq doang yg ngalamin,,rumah baru masuk cicilan ke 5,,rumah udah pada retak2,hadehh,,pdahal di tempatin juga belom itu rumah..mungkin ini krna aq beli rumah ga bilang2 sama orang tua kali yak,,haha…liat info ini,bikin aq harus nunggu tukang langganan aja deh,biar murah biayanya,,haha,,thx infonya mba🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s