Drama Senin Pagi…

Ni salah satu senin kelabu dalam hidupku *biarindikatailebay
Ceritanya seperti biasa si mbaknya Nay2 sabtu-minggu libur (kaya pegawai kantoran ajah yah) dan yess gajinya utuh bahkan sekarang cashbon saban mau pulang Grrrrgghhh. Seperti biasa jugak ni emak2 doyan jalan hari sabtu seharian dirumah karena malemnya Nay vaksin trusss minggu full diluar rumah alias ke citos janjian ma temen kuliah hubby. dan Minggu malem hujan (jadwalnya mbk Uyung balik) biasanyaaa dijadiin alesan buat dateng senin pagi jadi sampai saat itu aku masih “tenang”.
Senin pagi blom dateng jugak, bunda mulai rempong bikin puree pepaya n angetin asip buat Nay2 cos abis mandi pagi biasanya haus gt deh tepat jam 06.30 ada yang ketok pintu pas dibuka seorang wanita usia 24-an sedang hamil n bawa anak kecil dan aku mengenalnya sebagai saudara ipar mbak Uyung tau apa yang dia katakan??
V: “Mbak anis aku ditelp mbk Uyung kemaren untuk gantiin dia dulu katanya dia ke Solo”
A: “Hah, ke Solo?kok gak kasih tau aku?sampai kapan (sumpah sambil panik en sesak nafas)?”
V: “Gak tau mbak gak bilang, pesannya cuman aku gantiin dia dulu, mbak anis blom berangkat?”
A: Gak bisa bicara langsung masuk kamar peluk Nay Nay…Sinting tuh si mbak Uyung mana mungkin aku ninggalin Nay2 dengan orang yang belom pernah pegang Nay2, belom pernah kenal Nay2, GAK MUNGKIN…nangis kejerlah aku. telp ibu, telp mama mertua semuanya sambil nangis yang ada dipikiranku cuman 1 apa salahku sampai mbak Uyung tega giniin aku. Apa dia gak mikir Nay2 ini bayi bukan cucian yang untuk ngerjain bisa digantiin saat itu jugak, dan tega bener dia suruh saudra iparnya sendiri yang notabene lagi hamil 6 bulan n punya anak tk yang masih sekolah dan tentu saja jauh dari rumahku buat gantiin dia???kalo bukan sinting apa coba #beriakukesabaranlebihYaAllah…
Saat genting gitu hubby nenangin en aku denger dari kamar ngajarin si “v” ini itu en disuruh nemenin aku ajah gak usah kerja…dan aku tersedu2 dikamar sambil telp ibu n mertua cari solusi tercepat semacam tanggap darurat :p. Pa hubby berangkat kerja aku dah mulai tenang aku langsung mandiin Nay2, sms bos ku dan beberapa rekan kerja se-tim aku untuk ijin gak masuk karena alasan.
Sesaat itu juga sambil kasih Nay2 mamamm aku telp yayasan bs, telp temen2 yang punya channel art/bs, telp daycare terdekat kantorku pokoknya semua cara aku tempuh meski hasilnya gak semudah yang kubayangkan…BS idle di pamulang-ciputat-bintaro-depok beberapa yayasan menyatakan kosong, blom sempet telp yayasan yang agak jauhan dari rumah. papa mertua telp katanya kalo ibuku gak bisa dateng biarlah mama (mertua) yang ke sini setidaknya selasa pagi nyampe…hhuhuhu terharu jadi merepotkan semuanya tapi gimana lagi aku masih py tanggungjawab pekerjaan dan Nay2 juga gak boleh ada ditangan orang yang gak tepat.
Saat udah makin tenang tiba2 ada sms:
” Bunda, aku ditipu orang katanya agen TKI mau berangkatin ke Singapura ternyata ditaruh di penampungan en disuruh kerja ini itu, bunda mau gak nerima aku lagi” tebak siapa yang kirim?Yess si mbak Uyung…aku gak langsung bales aku telp2 ibuku en mertuaku dulu minta masukan dan akhirnya aku balesin smsnya
“Mbak aku pernah salah apa siy sama mbak?Kok tega2-nya pergi tanpa pesan ninggalin Nay2, kalo emang mau berhenti apa susahnya bilang seminggu sebelumnya gak pakai cara kaya gini. Jangan ngeremehin amanah titipan bayi mbak…” (intinya gak mengiyakan dan gak menolak juga). Dan selepas Maghrib dia dateng langsung peluk2 Nay2 minta maaf dan tentu saja meski hati ini dongkol kelas wahid tetep gak tega buat berhentiin dia *Sigh aku kasih kesempatan terakhir deh mbak.
Aku dan hubby gantian ceramahin dia tapi aku juga gak tau dia dengerin pa selewatan ajah..Mama mertuaku dateng selasa pagi dan aku serahkan sepenuhnya kepadanya buat kasih tau si Mbak Uyung ini…deuh gusti bener2 senen kelabu saat tau Nay2 gak ada yang jagain saat itu juga aku jadi iri berat sama temen2 yang ortu or mertuanya sekota setidaknya dalam kondisi darurat gak kayak kami yang bener2 gak berdaya, bener2 tergantung sama si mbak, terlepas si mbaknya bener pa gak. Ya Allah berilah perlindungan kepada keluarga kami terutama si Nay Nay yang gak bisa kami jaga 24 jam…bukakanlah hati pengasuhnya untuk memberikan yang terbaik saat kami ada ataupun kami tak ada.
Pelajaran yang sangat berharga buatku, trust no body…….meski aku beri kesempatan kedua semoga mbak Uyung mengerti bahwa yang aku titipkan padanya adalah belahan jiwa kami.😥

9 thoughts on “Drama Senin Pagi…”

  1. Aduh.. Mbak anis ini kok sabar bgt ya..
    Ini mbak yg dceritain suka ngabisin makanan drumah kan? Masih dimaafin juga walau udah rencana mo kabur? Sabar boleh mbak, tapi kan nay taruhannya. Mendingan sambil cari2 lagi aja mbak… Kyknya udah ngelunjak mbaknya nay itu
    Aq aja, kmrn mbaknya si adek minta ijin pulang 2hari, udah deg2an, takut ga balik lagi.. Apalg ini mbak?
    Hehehe.. Maaf ya, jadi ngomporin…😀

  2. haduh mbaak,, sabar ya.. *peluk*
    kalo aku udah mleduk langsung ga pake basa-basi huahahaha..
    sebel banget pasti. kalo ada penggantinya, mending diganti deh mbak😦

  3. Banyak ibu2 bekerja di luar sana yg pasti pernah mengalami hal yg sama dgn Mbak Anis, tapi mereka bs melalui dgn baik. Ibu sy gak pernah pakai BS walopun dia jg bekerja sbg PNS, malah ada saat2 dia hrs bawa anak2+bayi ke kantor gara2 gk ada yg jagain, secara kesehatan memang gak baik tapi Alhamdulillah dulu kami gk pernah skt yg parah bgt.

    Mbak Anis jg pasti bisa melalui saat2 yg rempong tapi seru ini, tetap semangat ya!!!

  4. Alhmd ya bun Senin itu dirimu gak masuk. Bakal ga tenang khan ninggal baby tanpa kita tau betul siapa yg pegang baby kita. UUhmmm, apa gak sebaiknya cari penganti mbak Uyung ajah? bukannya nakutin, tp dia dah nunjukin iktikad ga baik dgn pergi tanpa permisi ke dirimu. Begitu gak dpt apa yg dia kejar , Trus ujug2 minta balik dgn senjata minta maaf. Oh no. Dia gak mikirin betapa panic dan kacaunya dirimu di Senin pagi itu. Dan dirimu berhati malaikat mau trima dia kembali. Mdh2an mbak Uyung sadar ya dan gak ngulang lagi, dimanapun nnati dia bekerja.
    Apapun pekerjaannya, entah bos atau asisten rt smuanya amanah yg hrs dipertanggungjawabkan. Kecup2 utk Nay

  5. @all
    makasiy yah semua dah dengerin lanjutan nyampahku…aku usahain dapet gantinya. doain si mbaknya Nay ngerti bahwa kerja ngasuh bebi itu mesti dari hati dan gak bisa dientengin. mama mertua dah nasehatin abis abisan semoga kali ini dia bener2 sadar klo dia salah klo gak aku pun tak akan segan buat ganti pengasuh asal dapet org yang pas n ada waktu buat training singkat😦. Capeknya…

  6. huwaaa…emang paling panik bin sebel klo tiba2 mereka pulang tanpa babibu ngomong baik2 dulu…aku juga masi nyari ART nginep nih nis gara2 sama kasusnya..ART yg nginep tiba2 malem minta pulang dan langsung pulang ngeloyor aja gitu…duh…sebeel..n samaaa..langsung telpon nyokap n nangis2 sampe2 besoknya nyokap bela2in dateng dr palembang…huhuhu…
    kalo gini rasanya pengen deket ama keluarga ya..terutama nyokap…biar lebih tenang ninggalin anak ketika kitanya kerja😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s