Pengasuh…Antara Kebutuhan dan Kesiapan

Gak suka banget nulis ini tapi apa daya nasib kaum urban yang hanya 2 batang kara di belantara ibukota *Loelebay…Menikah dan hidup berdua whaaaahhh syenang bangeddd, Hamil luar biasa syenang, trus…sebentar lagi Insyaallah si kecil hadir di dunia dan aku fully bersamanya paling lama 2.5 bulan saja selebihnya mesti rela berbagi si kecil dengan pengasuh kurang lebih 10-11 jam sehari *Huaaaaa tidaaaakkkk. Bersyukurlah buat FTM yang misua bisa support keuangan keluarga secara penuh, bersyukur juga buat yang salah satu ortu or mertuanya atau malah dua-duanya tak jauh dari sini, atau yang punya saudara deket yang bersedia memberikan waktu untuk membantu kita mengasuh si buah hati tercinta dengan imbalan tertentu tapi sudahlah aku juga sangat bersyukur dengan kondisi saat ini kok.
Kehadiran pengasuh yang notabene “orang asing” di tengah-tengah keluarga kita bukan hal mudah buat kami jujur aku dibesarkan murni dari tangan ibuku secara penuh karena beliau adalah FTM handal (tp jujur juga saat ini aku belum bisa FTM, karena beberapa hal*). Terlalu banyak keparnoan yang muncul untuk hadirnya seorang “pengasuh” dimulai dari kasih sayang yang mau gak mau terbagi secara otomatis dari intensitas waktu, belum lagi kekhawatiran si pengasuh tak bisa memperlakukan bayi seperti standart kita (at least standart minimal…ya iyalah lawong bukan anak dia), cara membersihkan pup n pee, cara ngasih asip, cara menenangkan saat menangis, mengatur waktu tidur,…Apalagi hari gini cerita tentang pengasuh “gak bener” makin santer mulai yang si baby dikasih obat tidur lah, BS pacaran ama satpam lah, suka ngutil lah, genit lah, suka ngadu ke tetanggalah, tontonan sinetron mulu, dll dll dll. Hadooohhhh ..Parno Parno Parno
Trus ada lagi privacy kita berdua juga mau gak mau terganggu, yang biasanya haha hihi ini itu semaunya dirumah mungil kami sekarang tak bisa lagi buutttttttt ini sama sekali gak penting lagi dibanding yang duluan aku bahas😦. Jadi intinya karena ini adalah resiko jadi kami mulai hunting n berdo’a menemukan pengasuh baby kami nanti yang rajin, jujur n bekerja dengan hati ama baby-nya (meskipun untuk sayang gak bisa dipaksakan, dan memang bukan itu tujuan utama pengasuh) amiennn…
Yah kalo mental dah siap buat menghadirkan seorang pengasuh, maka secara material juga mesti kita siapkan lo yah. apa ajah..klo catatan aku adalah sbb:
– Gaji bulanan n jobdesk –> Ini paling utama mesti clear, harga ikut pasaran ajah mau yg BS beryayasan, ART beryayasan atau kenalan lain baik lokal sini ataupun diboyong dari daerah (pengennya siy org yang dah aku kenal n bukan BS tp dah pengalaman pegang baby…tp kok yo susyahhh benerrr)
– Tempat tinggal –> mesti siapin kamar, kasur, lemari, dan toiletries bulanan diluar gaji (biasanya gt kan), kecuali yang gak nginep but aku butuh yang full time (kuatir besoknya dateng telat, atau bolak-balik pulang..berabe deh)
– Uang makan –> Mau gak mau nambah dong yah kan 100% ikut kita dan sebisa mungkin gak dibedain makanannya ama si empunya rumah buat sehari2 kecuali klo kita makan diluar tanpa dia yah paling gak dia dikasih oleh-oleh dunk
– Jalan-jalan –> (ini klo ada mobil) sebisa mungkin diajakin dunk meski gak selalu, klo gak ada mobil yah diajakin naek angkutan umum buat sekedar jalan-jalan atau makan diluar biar dia syeneng en merasa “dianggap”. Ada banyak pertanyaan di milis “klo kita ke resto mahal apa iya pengasuh dibebasin makan apa ajah bisa2 mahalan dia ama kita??” klo nurut aku siy mestinya si pengasuh bisa menempatkan dirinya yah tapi kita juga klo emang ngajakin dia yah makanannya disamain dong klo keberatan yah jangan diajak gt ajah kok repot…
– Bonus –> Biasanya pas lebaran dapet THR 1x gaji ama parcel lebaran jadi lagi2 mesti dianggarin yah trus jangan lupa juga kalo emang kampungnya jauh en rela mudik-nya lebaran ajah yah tiket PP kita mesti tanggung sebagai hadiah buat pengabdian dia ke “kita” dan ada juga keluarga yang kasih uang saku per minggu buat pengasuh or kasih sesekali kalo lagi ada acara dirumah, pekerjaan lagi banyak, atau kita dapet bonus dari kantor…jumlahnya tentunya disesuaikan ama kemampuan masing2 keluarga. Bagaimana kalo kampungnya deket sekota atau paling gak 3-4 jam sekali pulang…Mmmm klo yang ini kita mesti strict sabtu pulang minggu balik dan gak harus kita kasih uang transport (kecuali sesekali).
– Lain-lain –> Misalnya pengasuh sakit, mesti mudik karena ada acara keluarga penting/kematian kerabat dll, yang begini emang diluar kehendak kita dan kita mesti terima konsekuensinya yah sebisanya kita bantu.
Welaaahhh mental ajah belum siap dan mesti ditambahin ama kesiapan materilll yang amboyyy yah. Itulah hidup makin kita bertambah umur dan peran, konsekuensi logis juga akan mengikuti kemanapun kita berada…Ya Allah, berikan yang terbaik saja buat keluarga kami…Amien.

10 thoughts on “Pengasuh…Antara Kebutuhan dan Kesiapan”

  1. … salam kenal ya nis, (aku dl satu sma ma u’r hubby, tp beda kelas)…ehmmm mending baby sitter-nya yg kita kenal or se-daerah ma dirimu lah jeng, scr gt ya di ibukota. Ya biar qt kerja ninggal baby di rmh ga kepikiran. Emg sih susah bgt cari yang sesuai keinginan kita, at least kita tau lah asal-usulnya si baby sitter biar ga spt beli kucing dalam karung.

  2. @jeni
    oh yo…kita pernah ketemu gak??aku banyak kalee temen sma-nya dia sing kenal bangsane ria, tantri, retno, fajar, ririn, gamping, deka, akeh lah pokoe. it dia ibu-ku cari di kampungku sana…mertua juga searching for tp sampai skr masiy nihil…kan tggal sebulanan lagi nih huhuhuhu

  3. blm prnh ktmu jeng, paling di FB aja kan dirimu udh apprv aku..dirimu mgkn ktmu kembaranku di weddingmu (namanya yeti-in relations with Tri lestiyono).. ya kalo hubbymu mgkn ga familiar ma aku, hehehe… kalo aku sobatan ma ririn dr Tk pe skrg…oke jeng, ku doakan aja ya, pencarian di kampung berhasil. tp kalo enggak, ya mdh2an dpt nanny yg tdk mengecewakan ya… smoga lancar lairanya ya bln dpn..

  4. Hi Anis,
    Iya nih aku juga bakalan cari ART, tapi yang harian kayanya. Karena rencana abis lahiran tinggal di rumah nyokap di pamulang. secara nyokap uda gak ada yg diurusin lagi jadi dia semangat 45. Tinggal nyari ART aja buat bantu2 kerjaan RT yang biasa dipegang nyokap

    Plus suamiku kan freelancer, ga butuh tiap hari keluar rumah. jadi bakalan banyak yg megang dede. tapi yah itu, mesti rela kalo babynya lebih dekat sama yangti n ayahnya huaaaa….

  5. @jeni
    oh kembarannya yeti to…yap aku kenal yeti en tri mereka dateng pake kostum kembaran di acara kami…oceh2 thanks do’anya yah

  6. @yustine
    Wahhh…gpp jeng klo baby lebih deket ma eyang uti n hubby daripada deket ama yang lain:). waaahhhh syukur klo ternyata nyokap deketan *ngiri…nyokap aku nan jauh di jatim sana dan mentok sebulan masiy bisa lah nemenin akyu selebihnya yah cari pengasuh…kita positive thinking ajah klo baby itu pinter dia akan tau mana sih orang yang bersusah2 menjaga dia 9 bulan-an en memberinya makanan terbaik bayi alias asi🙂 tak ada yang bisa menggantikan bukan??semangat

  7. ups kelupaan jeng mw sumbang saran : untuk menyeleksi nanny, yg layak dipilih tuh nanny yg penampilannya rapi dan bersih hehehe ini tips dr kolega ku yg pengalaman mensortir nanny..

  8. hmmm…
    kalau dari pengalamanku yang pernah bekerja dengan jam kerja tidak pada tempatnya (hehehe), mending cari yang udah dikenal. Maksudnya mba coba cari dulu dari daerah, dari tempat asal gitu. Tapi sumpah..emang susah banget mba, apalagi kalau jawa timur dibawa ke jakarta. Pada gak mau!! Mau tapi dengan bayaran diatas 600 ribu. Paling aman siy dari jawa tengah.

    lebih cepat dapat pembantu lebih baik mba, jadi bisa training pembantunya dari sekarang. Mba bisa lihat kerjanya dari sekarang kayak gimana. Tapi emang gak ada yang sempurna ya..

    Tapi mbak, aku yang FTM aja ngiri ama WM lho…kenapa?? soalnya kalau WM itu pulang kerja pasti bakal fokus ke anak..sabtu minggu juga bakal fokus.. bener2 quality time deh..(kualitas bukan kuantitas) tapi pas jadi FTM malah lebih ke kuantitas..kualitasnya ilang. Soalnya banyak bosennya banyak gak sabarnya..hehehehe (hanya berdasar pengalaman pribadi mba)*curhatanwanitayanglagibosendirumah hahahaha :))

  9. @fiki
    thanks for the sharing yah…masing2 py konsekuensi kok say gak wm gak ftm pastinya pengen yg terbaik buat baby…tentang pengasuh aku juga dah usaha cari sejak beberapa bulan lalu (meski masih ngandalin channel ortu, mertua dll) tp apa daya belum ketemu2 sampai dah hamilton tua begini🙂. moga ajah pas aku mulai cuti bulan depan dah dapet sekalian nemenin di rumah sebelum lahiran🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s