Mencintai pekerjaan, Utamakan Keluarga

Bahasanya ceileh banget yakz…tapi suer bisa bikin kita lebih enjoy kerja loh gak percaya cobalah cintai pekerjaanmu, lakukan tugasmu, sukuri gajimu…klo dibilang aku workaholic salah besar, aku ambisius juga gak benar2 amat yang pasti aku pengen banged jadi wanita bekerja yang punya keluarga bahagia…(kayaknya impian setiap wanita yakz)..mendamba jadi FTW atau FTM??…kadang-kadang tapi bukan sekarang dan sepertinya bukan prinsip hidupku sih karena cita2 dari masih aku imut2 adalah punya uang sendiri dari bekerja. kenapa??selain mengasah kemampuan & kompetensiku alasan bekerja bagiku adalah membantu suami dan gak mau terlalu bergantung, lebih “leluasa” membantu keluarga dan “menyenangkan ortu”, tentunya dengan persetujuan suami untuk saat ini. Dan yang utama adalah ibadah tapi…apa iya pengen kerja terusss??we’ll see kita hanya bisa berharap bukan??
Perjalanan karirku (aih2 kayak dah jadi direktur atau pengusaha sukses ajah yakz)…dimulai dari awal 2005 setelah dari Aug2000-Dec2004 jadi mahasiswi sekaligus anak kos ceria di Malang tepatnya kampus Unibraw Prodi Statistika. Selesai wisuda langsung deh kalap ngelamar sana-sini dan aku sangat menikmatinya terutama kalo dah di tahapan interview wuihhh seneng banget aku…prinsipnya satu ogah pulang kampung (Situbondo-Jatim) sebelum dapet kerja punya duit sendiri gaya banget yah hihihi makanya aku berani bilang stop uang bulanan ke ortu meski belum bekerja (masih ada sisa duit hasil kerja sampingan jadi analisis data skripsi en thesis org heheh)
Pekerjaan pertama (awal 2005):
Staff konsultan manajemen resiko PT. Semen Gresik,Tbk –> Gresik, Jatim = 4bulanan
Gaji: 3x lipat dari gaji rata2 angkatanku saat itu weleh2 deh pokoknya

Pekerjaan kedua (Akhir 2005):
Staff Quality Assurance PT. Bentoel Prima Malang,Tbk –> Malang, Jatim = 1 bulan
Gaji: Standart, akhirnya kembali ke standart hihihihi…cuman bentar cos keburu dapet pekerjaan selanjutnya

Pekerjaan ketiga (Awal 2006):
Staff Price and Cost analyst PT. Guntner Indonesia –> Pandaan, Jatim = 10 bulan
Gaji: sedikiiiiit diatas standart, ada antar jemput sampai Mlg/Sby makanya bisa maen ke malang terusss…walaupun akhirnya pilih kost di Pandaan

Pekerjaan keempat-til now (Awal 2007-present):
Researcher CEC –> Hijrah to ibukota (sebelumnya mimpi aja gak kepengen terdampar di sini, sapa suruh datang Jkt yakz)
Gaji: ada deh, Alhamdulillah ajah semoga barokah

Dan..kebetulan hubby tau semua ttg history karirku cos kebetulan dia pacar terakhirku (ya sejak wisuda tepatnya), kalo sempet en lokasinya jauh dia rela mengantar adindanya ini untuk test sana-sini sementara dia menyelesaikan kuliah di Tek Sipil Unibraw yang tak kunjung kelar (ampyunnnn hubby). Dan otomatis aku juga ngikuti perkembangan karir hubby dari mulai di pekerjaan pertamanya di Surabaya sampai kepindahannya ke Jakarta demi daku seorang welehhh…welehh
Lucu untuk dikenang dan akhirnya kembali lagi, saat ini karir bukan yang utama…masih ada yang jauh lebih penting yaitu sebuah keluarga, tapi gak munafik juga aku butuh pekerjaan untuk mengasah kemampuanku dan mendapatkan pemasukan dari itu untuk apa??kembali ke tujuan hidup utama yaitu “keluarga”
Ridho’i jalanku Ya Rabb…

8 thoughts on “Mencintai pekerjaan, Utamakan Keluarga”

  1. Setuju buanget kalo ada yg jauh lebih penting, yaitu sebuah keluarga. Makanya aku sebel kalo ada yang workaholic sampe lupa keluarga. Aku sebel juga kalo ada bos yang ga bisa emmaklumi bawahannya yg punya masalah keluarga.

    Btw, sedikit koreksi: Kalo nulis PT yg bener brikutnya ga usah diembel2i titik(.). Yang bener PT Semen Gresik, Tbk bukan PT. Semen Gresik, Tbk hehehe… Maklum mbak aku dulu pernah ngaudit ga hanya masalah keuangan tapi redaksional penulisan juga😀

  2. dudududu……Keluarga tetep nomer satu lah ya….klo lagi kerja tapi suami sakit kerja jg jadi g konsen..sementar klo keadaan keluarga dan rumah baik2 saja meski di kantor ada masalah kannn di rumah tetep bisa konsen ke kelaurga kan??

    maksut aq gini, ibaratnya klo ada masalah keluarga bisa bikin g konsen kerja sedangkan klo ada masalah kerjaan mah kepikiran nya cuman klo lagi dikantor doang hehehe…

    toh kerja jg buat keluarga kan ya????luph luph family….🙂

  3. @Rika
    ente bener banget bu…
    pokoe nek ada masalah dikit ajah ama keluarga bikin pekerjaan amburadul sebaliknya klo masalah keluarga aman damai rasanya kerja tenang buanget…
    kerja sih profesional ajah tp sebagai wanita cinta keluarga tetep gak rela tuh kebanyakan mikir buat kerja mendingan mikir yang dirumah meski tetep ngarep gaji bulanannya hihihihih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s