Arti Sebuah Konsekuensi

Yah ini adalah resiko dan konsekuensi yang mau tak mau, suka tak suka mesti kami ambil…apakah itu. Berusaha mencari lahan pekerjaan baru buat Hubby. Seperti yang diketahui bahwa hampir semua pekerjaan kontraktor, projek dan sejenisnya pasti meninggalkan konsekuensi perpindahan lokasi yang sangat tinggi termasuk my Hubby. Selama hampir 2 tahun bekerja as engineer perpindahan lokasi proyeknya a.l: Jonggol (Cileungsi-Jabar), Tanjung Priok (Jakut), Manado (Sulut), Pontianak (Kalbar…gak berangkat tapinya). Biasanya sekali proyek memakan waktu 4-6 bulan. emang siy kantor pusatnya di Jakarta ajah bahkan deket banget ama kantorku yang mengakibatkan seringnya kami makan siang bareng heheheh….(terutama kalo gak lagi ke proyek alias ngantor) tapi setahun terakhir ini proyeknya buanyak di luar pulau sana…ya iyalah di Jawa dah penuh kaleeeee pok.
Berawal dari akhir tahun lalu setelah proyek Manado kelar, ada masa rehat 2-4 minggu di kantor pusat trus ditengah masa itu aku hamil en proyek lagi buanyak dikantornya (harusnya disyukuri yah) dan sebelum masa cuti proyek berakhir Hubby ditugasin lagi ke Pontianak untuk urus next project bingung dunk…cos prediksiku setelah Manado proyeknya masih disekitaran Jabodetabek makanya kita buru2 pindah dari tempat kos-ku yang nyaman di deket kantor ke rumah mungil kami di Ciputat sono (naik motor ajah rata2 1.5 jam ke kantor). Makanya melo-nya bumil kumat en langsung bilang “jangan berangkat, kecuali deket2 sini ajah hohoho…emang proyeknya mbahku ngomong sembarangan wekkkzzz”. Hubby juga keliatan berat ninggalin aku dalam kondisi hamidun gini. bisa siy cari asisten rumah tangga sekalian nemenin pas malem. Tapi kan bukan itu esensi suami-istri. Perlu ditemeni, perlu saling sayang, perlu saling memanjakan, dan yang penting perlu selalu melihatnya so closed…nah lu mumet bukan??Bayangin pagi buta mesti ke stasiun sendiri, pulang larut malam sendiri haduuuhhh *gak mau. Ngekos lagi??gimana dunk nasib rumah kami yang lagi renov. Udahlah akhirnya kita berunding dan sepakat hubby “membangkang” alias menolak berangkat…
Bulan berikutnya ada projek lagi kalo gak salah ke Riau dan (lagi2) Hubby ditugasin kesana dan kembali menolak.Da Di Du….seperti yang diprediksikan cepat lambat pasti di PHK meski sampai sekarang belum ada surat PHK tapi Hubby lapor gaji bulanan dah di stop. Ohhhh No!!!Bingung??Panik??Jawabannya antara Iya dan Tidak secara kami sudah sangat tau konsekuensinya…Kenapa egois??kenapa tidak aku ajah yang resign??Klo bisa milih siy aku mauuu bangetttt jadi FTM atau minimal buka lapak apa gitu, tapi yah kita berdua sih realistik ajah…sementara ini posisi yang aman masih di kerjaanku, posisinya di Jakarta, rumah kami juga disini ditambah lagi aku masih ada ikatan dinas jadi no Choice Hubby yang ngalah (pas awal ke Jakarta dulu sebelum married kebetulan aku duluan yang kerja Hubby menyusul tahun berikutnya).
Saat ini Hubby (en aku juga support) mulai hunting kerjaan baru (jadi inget jaman pas baru lulus dulu). Alhamdulillah meski terbiasa double income saat ini segala sesuatunya masih cukup (gak berlebih yah) untuk keperluan sehari2,KPR,dll dengan satu pintu pendapatan tapi no dana darurat, no more investment😦. Cuman ya tetep ajah kerasa banget secara moril en materil…dan akupun tahu (secara moril) beratttssss banget buat Hubby sebagai kepala keluarga.tapi dengan dukungan tak henti dariku dan si Adek Insyaallah kami bisa melalui ini.Rejeki dah ada yang ngatur kan yah…yang penting tetep usaha, tetep berdua, tetep semangat dan tetep Berdo’a. Tetep beri kesehatan buat kami Ya Allah sehingga tetep bisa berikhtiar di jalan-Mu

8 thoughts on “Arti Sebuah Konsekuensi”

  1. Semoga bisa dapet kerjaan lagi yah mbak.. posisi kita hampir sama nih. Malahan aku dua-duanya nganggur, hehehe.. Kalo kemaren2, emang kita udah nabung buat dana darurat, soalnya kantornya Mas kan udah gonjang-ganjing tuh, jadinya mau gak mau, kudu nyisihin. Biasanya kalo lg hamil, pasti ada aja rejekinya buat si baby. Semoga dapet penggantinya lebih cepat dan lebih baik tentunya =))

  2. Makasiy ya non…semoga dikau juga begitu semoga segera dapat penghasilan baru…kondisi kami saat ini adalah berkorban untuk bersatu halahhh bukannya gak setuju LDR siy cuman untuk saat ini kita maunya asal ngumpulll ajah🙂.

  3. Calon Suamiku juga kerja di perusahaan konraktor.. dan karena penempatan selalu di Pulau-pulau terpencil selama 4 tahun ini, jadi terpaksa (akan) mengundurkan diri dan cari kerjaan baru d Manado…🙂
    mungkin aku gak akan terlalu ngerasa berat buat pengeluaran rutin KPR/Asuransi/Investasi sendiri yang biasanya ditanggung berdua karena blum berumah tangga tapi kalo udah berumah tangga pasti mikir bangett nih mbak hehehe (lah jadi curhat)

    didoain segera dapat kerjaan yang baru ya Mbak..yang lebih baik!!! Pintu Rejeki buat orang berumah tangga pasti ada aja kan??dan udah dijanjikan.. amieeeeeeennnn

  4. @Afni
    Wah bagus tuh kalo dah banyak invest sebelum married, klo kami mah tabungan masa bekerja habis buat modal nikah dan Dp rumah jadinya status pas berkeluarga 0-0 hehehe…sukses yah buat acara pernikahannya dan makasiy do’anya. Semoga yang terbaik buat kita amin

  5. Gag cuma mo merit aja yah cobaan itu, mo punya baby juga ada cobaan. Tapi inget, rejeki di tangan Allah bukan di tangan perusahan. Aku sendiri LDRan ama suami soalnya aku ada ikatan dinas yang luar biasa guede penaltinya jadi ga brani resign. Udah gitu, susah ketemu pas masa subur lagi hiks2.

  6. @Wina
    Berpikir positif ajah…married n punya baby adalah anugerah besar, jadi mungkin ujian kami gak seberapa … jadi tetep semangat, tetep usaha yah. 3 bulan pertama aku juga LDR dan pas subur juga gak pernah deket. Tapi rejeki gak kemana yah ada libur lebaran dan bis itu diputuskan gak balik ke proyek lagi kun fa ya kun jadi lah…titipan Allah buat kami. Sabar ntar pasti ketemu jalannya…sambil lihat kalender kali ajah pas subur ada hari weekend atau hari libur kejepit yang bisa cuti…berkunjung dan “usaha” deh.

  7. sabar ya mbak anis, q juga lagi LDR an ma camiku….camiku di jakarta, q malah mau ke kalbar…penalti gede2 lagi.hihihihi….sekarang berusaha untuk ke jakarta after kalbar mbak….

    Tetep semangat ya mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s