Duit dan Mudik

Lebaran sebentar lagi..

Yaps mungkin sedikit terlambat untuk hitung menghitung keperluan mudik lebaran yang amboyy manise😉, tapi berapapun duit yang kita kelola inget!!!jangan sampai after Iedul Fietri kita ngutang sana-sini untuk sekedar hidup sehari-hari yaaa…Gak salah siy “terpaksa ngutang demi lebaran” cuman dicoba di manage dulu apakah ada yang bisa diminimalisir atau gak.

Sebetulnya “THR” sangat membantu kondisi keuangan keluarga saat mudik but…gak semua orang dapet kan?en klopun dapet gak semuanya “cukup” kan?dan aku menjadi salah satu pegawai tanpa THR (ooouuuu…help). Tapi dunia belom berakhir kok. Lebaran kan gak muncul mendadak jadi kita bisa planning-planning-well. Caranya kita inventarisir dulu kebutuhan dan kemampuan kita buat mudik (akan berbeda tiap keluarga yah..)

  1. Tiket Mudik (Terutama yang lintas propinsi apalagi lintas pulau niy…mesti jadi pertimbangan pertama):, tentukan secara tepat transportasi apa yang kita pilih dengan pertimbangan kondisi keuangan, kenyamanan dan keamanan selama mudik apalagi yg bawa buntut yah (eike sih sementara ini bawa diri ajah hehehe). Kalo pilihan jatuh pada kereta,bus,travel: sebulan sebelumnya adalah waktu yang pas buat hunting, kalo pesawat prinsipnya maikn jauh beli main murah apalagi yang promo tapi perhitungkan juga aturan non-reroute, non-refundable, dll. kalo mau berubah hari pas deket lebaran pastinya harus rela bayar “lebih” bahkan lebih mahal dari harga tiket aslinya ampyunnn. kalo mobil pribadi pastikan ckup stamina, cek keseluruhan mobil : oli, mesin, ban serep, dongkrak, P3K-box, dll. Aku memilih berangkat menggunakan kereta eksekutif dan kembali menggunakan pesawat (Budget:IDR2000K)
  2. Oleh-Oleh: ini bukan barang wajib tapi klo gak ada juga serasa hambar yah..halahhh. bisa aja kita beli oleh2 deket2 kota tujuan tapi eike dah terbiasa membawa sesuatu yg langsung dari sumbernya (klo lagi jalan) biar mantaph gitu apa aja itu ini dia oleh2q Tahun ini: kerupuk kemplang Palembang 6 package, kue kering 2 toples, kaos2 Bunaken 8pcs, baju ponakan 2pcs, broosch aceh 10 pcs, kopi+gula organik  Bisa dibayangnya barang “bawaanq” pasti brondelan (semuanya buat keluargaku,  kel hubby en beberapa teman+tetangga, Budget:IDR750K-1000K)
  3. Angpau: Yang ini menjadi ciri khas lebaran jangan dilihat dari jumlahnya yah tapi niatnya wedewww..klo dulu aku selalu dapet dari banyak orang sekarang dah mulai mesti memberi ke banyak orang yah..dikit2 asal merata halah apalagi keluarganya nambah jadi mesti sampai ke ortu,ponakan, adek,tetangga kecil dll dari hubby juga. Ditambah tukang cuci di kos, tukang sapu di kos en penanggungjawab kosq, OB kantor, dll (Budget:IDR1500K-2000K)
  4. Baju lebaran: Maaph yah meski gak penting banget kebiasaan baju baru di hari Lebaran dah dimulai sejak akyu kecil dulu jadi yah meski cuman atu sampe sekarang masiy ajah berburu baju lebaran haiahaiahaiaha padahal hampir tiap bulan beli baju bari nah lu..(Budget: IDR800-1000K=berdua ma hubby)
  5. Lain-Lain: Ini penting untuk kejadian tak terduga dan biaya2 diluar yang kita perkirakan kaya mendadak traktir makan, ada iuran acara keluarga, transport lokal, apotax, tol, camilan,dll yang mungkin dan pasti ada (Budget: IDR 500K-1000K)

Total Jenderal Kurleb : IDR5550K-7000K (Fantastik kan…sekali mudik bisa beli BB atau kamera DLSR tuh, perbandingan yang tak aple to aple banget weekkkkzzz)

Kalo dah tau kebutuhan en budget kita sekarang tinggal positioning kemampuan kita, klo yang bergaji 2x lipat nilai diatas (atau py THR senilai diatas) mungkin bisa aja gak pake mikir sebelumnya tapi bagi yang tidak, mesti nabung bulan-bulan sebelumnya hingga tercapai nominal dimaksud. Masih blom cukup juga??baru deh boleh ambil KTA (worst case aja yakz)

Ingat2 : Ada banyak hari setelah lebaran jangan gila2an belanjanya, nabung bulanan bolehlah terhenti tapi jangan sampe berbulan2 yakz inget kita bekerja setahun bukan untuk dihabiskan dalam sekali event mudik saja masih banyak kebutuhan lain yang mesti jadi prioritas jadi mudiklah secara hemat dan sesuai kemampuan. Gak sanggup beli tiket eksekutif masiy ada pilihan tiket bisnis atau ekonomi meski kenyamanan berkurang yang pesti keuangan kelauarga aman…

Met mudik semua Met Iedul Fitri 1430H Mohon Maaf lahir dan Bathin…

4 thoughts on “Duit dan Mudik”

  1. @wina
    met kenal juga yah
    emang aturan di tempatku begitu dan ga bs protes karena kami lembaga negara bkan swasta yang wajib memberikan THR🙂. Jadi disukuri ajah…

  2. ooo i got it tapi masih ada gaji ke-13 kan😉
    oia, saya dulu ‘nyontek’ undangan mu, mbak. aku baru sempet sekarang bisa ‘laporan’ sekaligus baca2 blognya hehehe

  3. @Wina
    Sayangnya juga gak ada tapi ada penilaian kinerja yang berujung insentif 1x setahun (sama juga yah) hehehehe….ttg undangan gpp kok say itu juga hasil gabungan undangan2 kebanyakan di ps. tebet hehehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s